by Jimmy Wahyudi Bharata on July 15th, 2012

Kambing aqiqah kini sudah mudah didapatkan di dunia maya, banyak situs yang menyediakan dengan paket beraneka ragam. Dalam pelaksanaan pemberian daging aqiqah, disunahkan memasak daging sembelihan aqiqah itu tidak dengan memberikan dalam keadaan mentah, tapi sudah dimasak.

Kambing Aqiqah

kambing aqiqah

kambing aqiqah

Imam Ibnu Qayyim رحمه الله dalam kitabnya “Tuhfathul Maudud” hal.43-44, berkata: “Memasak daging aqiqah termasuk sunnah. Yang demikian itu, karena jika dagingnya sudah dimasak maka orang-orang miskin dan tetangga (yang mendapat bagian) tidak merasa repot lagi. Dan ini akan menambah kebaikan dan rasa syukur terhadap nikmat tersebut. Para tetangga, anak-anak dan orang-orang miskin dapat menyantapnya dengan gembira. Sebab orang yang diberi daging yang sudah masak, siap makan, dan enak rasanya, tentu rasa gembiranya lebih dibanding jika daging mentah yang masih membutuhkan tenaga lagi untuk memasaknya….Dan pada umumnya, makanan syukuran (dibuat dalam rangka untuk menunjukkan rasa syukur) dimasak dahulu sebelum diberikan atau dihidangkan kepada orang lain.”

Hal ini akan memudahkan para tetangga atau siapapun yang kita beri dengan santapan kambing aqiqah yang sudah siap saji.

Imam Ibnu Qayyim رحمه الله dalam kitabnya “Tuhfathul Maudud” hal.51-52, berkata : “Aqiqah merupakan salah satu bentuk ibadah (taqarrub) kepada Alloh Ta’ala. Barangsiapa menjual daging sembelihannya sedikit saja maka pada hakekatnya sama saja tidak melaksanakannya. Sebab hal itu akan mengurangi inti penyembelihannya. Dan atas dasar itulah, maka aqiqahnya tidak lagi sesuai dengan tuntunan syariat secara penuh sehingga aqiqahnya tidak sah. Demikian pula jika harga dari penjualan itu digunakan untuk upah penyembelihannya atau upah mengulitinya” [lihat pula “Al-Muwaththa” (2/502) oleh Imam Malik].

Telah menceritakan kepada kami [Mathar Ibnul Fadll] berkata, telah menceritakan kepada kami [Yazid bin Harun] berkata, telah mengabarkan kepada kami [Abdullah bin Aun] dari [Anas bin Sirin] dari [Anas bin Malik] radliallahu ‘anhu, ia berkata, “Anak Abu Thalhah sedang sakit, ketika Abu Thalhah keluar anaknya meninggal. Dan ketika Abu Thalhah kembali ia bertanya, “Bagaimana keadaan anakku?” Ummu Sulaim menjawab, “Dia lebih tenang dari sebelumnya.” Ummu Sulaim kemudian menyuguhkan makan malam, maka Abu Thalhah pun makan malam kemudian bersetubuh dengannya. Setelah selesai (dari jima’) Ummu Sulaim berkata, “Anakmu telah dikuburkan.” Maka diwaktu pagi, Abu Thalhah mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan mengabarkan kejadian tersebut. Beliau bertanya: “Kalian tadi malam menjadi pengantin?” Abu Thalhah menjawab, “Ya.” Beliau pun berdoa: “Ya Allah, berkahilah keduanya.” Ummu Sulaim kemudian melahirkan seorang anak, lalu Abu Thalhah berkata kepadaku, “Jagalah ia hingga engkau bawa ke hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.” Anas kemudian membawa bayi tersebut kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dan Ummu Sulaim membekalinya dengan beberapa kurma. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian meraih bayi Abu Thalhah, beliau lalu bertanya: “Apakah ia (Anas) membawa sesuatu?” para sahabat menjawab, “Ya. Beberapa butir kurma.” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian mengambil kurma dan menguyahnya, kemudian beliau ambil kunyahan dari mulutnya dan memasukkannya ke dalam mulut sang bayi, baru setelah itu memberinya nama Abdullah.” Telah menceritakan kepada kami [Muhammad Ibnul Mutsanna] berkata, telah menceritakan kepada kami [Ibnu Abu Ady] dari [Ibnu Aun] dari [Muhammad] dari [Anas] lalu ia menyebutkan hadits tersebut.”
[HR bukhari no.5048 – Mutashil]

Jika sahabat mencari kambing aqiqah untuk wilayah Jakarta, Bogor, Tangerang , Depok, Bekasi silakan hubungi agen zaka, seperti yang tercantum dalam sidebar di blog ini.

Incoming search terms:

aqiqah menurut islam (24)aqiqah al hasanah (1)

No related posts.

Tags:

Leave a Reply

%d bloggers like this: